Dosen Fakultas Pertanian, Yayat Sukayat mempersiapkan kelas hybrid pada (30/5). Foto: Warta Kema/Disma Alfinisa

Jatinangor, WARTA KEMA– Saat ini, Indonesia telah memasuki masa transisi dari pandemi menjadi endemi. Melalui konferensi pers yang disampaikan oleh Presiden Ir. Joko Widodo (17/05), pemerintah telah melonggarkan kebijakan penggunaan masker untuk aktivitas di luar ruangan atau area terbuka yang tidak padat orang. Berkaitan dengan hal tersebut, beberapa perguruan tinggi telah melaksanakan pembelajaran hybrid. Universitas Padjadjaran (Unpad) merupakan salah satu kampus yang sudah melaksanakan kegiatan praktikum sejak Oktober 2021 dan terus berlangsung hingga kini. Dilansir dari unpad.ac.id, Rektor Universitas Padjadjaran Prof. Rina Indiastuti menargetkan akan membuka semua perkuliahan secara hybrid pada tahun akademik 2022/2023. Lantas, bagaimana pelaksanaan pembelajaran hybrid yang telah berjalan di Unpad saat ini? Apakah membantu mahasiswa dan dosen atau justru malah menyulitkan?

Kuliah Hybrid di Mata Dosen

Dosen Fakultas Pertanian Yayat Sukayat., Ir., M.S. berbicara mengenai pendapat beliau mengenai pelaksanaan kuliah hybrid di Unpad. 

“Sebetulnya, kuliah hybrid merupakan sebuah langkah yang bagus ya. Pada dasarnya, dengan kuliah ini kita sendiri bisa mengekspresikan apa sebetulnya yang ada di dalam konten (materi), itu bisa digambarkan dengan santai, tetapi mahasiswa bisa memahami poin-poinnya dengan tatap muka,” ungkap Yayat pada Warta Kema hari Jumat lalu (27/05).

Selain itu, Yayat juga menambahkan, “Ide-ide ini (kuliah hybrid) relatif bisa membantu mengomunikasikan pesan-pesan yang kita miliki kepada mahasiswa, baik dalam lisan ataupun gestur sehingga orang bisa mengerti apa yang kita lakukan. Beda halnya dengan daring, kita hanya ngomong aja dengan tangan, tapi susah untuk menjelaskan hal yang sifatnya teknis.”

Namun, menurut pengakuan Yayat, masih ditemui beberapa kendala saat pembelajaran hybrid

“Terus terang saja, ini ‘kan bagi saya adalah hal yang baru karena hybrid sendiri kan mengombinasikan kuliah tatap muka dengan kuliah jarak jauh. Jadi, artinya ada dua konsentrasi yang harus terlayani. Konsentrasi yang satu itu adalah yang luring dan yang kedua, daring. Itu tentu saja sangat memerlukan kepiawaian, artinya mungkin kalau dosen-dosen yang masih muda tidak gaptek (gagal teknologi) kayak saya ya, mungkin sangat mudah beradaptasi dengan ini,” terang Yayat.

Kendala lain yang dirasakan oleh Yayat adalah sulitnya membagi konsentrasi kepada mahasiswa yang luring dan daring. 

“Kendalanya, sulit beradaptasi menghadapi dua konsentrasi tadi, satu sisi seringkali saya lebih banyak konsentrasi yang ada di depan mata, yang tatap muka, jadi akhirnya yang daring kurang terlayani.” 

Lebih lanjut, Yayat juga membagikan pengalaman mengajar kuliah hybrid-nya yang terkendala pada terbatasnya teknisi.

“Waktu saya coba, kamera itu, awalnya sebelum perkuliahan, ya jalan dengan bagus. Tapi, ketika perkuliahan kameranya tidak jalan. Ya kita susah karena di situ juga dihadapkan kepada teknisinya yang terbatas,” jelas Yayat.

Selain itu, Pak Yayat juga mengaku Unpad telah memberikan para dosen pelatihan-pelatihan untuk mempersiapkan kuliah hybrid. Namun, dirinya masih merasa kesulitan untuk beradaptasi.

“Ada itu pelatihan-pelatihan. Tapi terus terang saja, bagi seumuran saya, agak sulit. Untuk beradaptasi dengan hal itu ternyata tidak semudah ketika kita melihat contoh,” ungkap Yayat lagi.

Yayat juga menegaskan bahwa sebaiknya dosen hanya berfokus pada penggarapan materi kuliah dan mengajar.

“Dosen itu tidak harus ikut berpikir konten dan juga teknologinya, jadi langsung saja bermain di kelas. ‘Kan repot kalau misalnya dosen harus menyiapkan materi, menyiapkan teknologinya juga,” terang Yayat.

Sebagai penutup wawancara Yayat kepada Warta Kema, beliau menyampaikan pesannya terkait kuliah hybrid kepada Unpad.

“Saya selalu ingat suatu kelompok yang ingin mencapai tujuan, antara individu-individu anggota kelompok dengan fasilitas itu harus matching. Oleh karena itu, agar tujuannya tercapai, seyogianya ketersediaan fasilitas dengan supporting process (teknisi) itu harus lengkap. Jadi, jangan sampai misalnya dosen mengotakatik fasilitas itu, padahal dosen sendiri juga tidak paham,” tambah Yayat.

Komentar dari Mahasiswa

Selain Pak Yayat, Warta Kema juga melakukan sesi wawancara kepada dua mahasiswi Fakultas Ilmu Komunikasi (Fikom) dan Fakultas Farmasi (FF) Universitas Padjadjaran. 

Yasmine Khairunisa, mahasiswi Fikom Unpad angkatan 2020, mengatakan bahwa dirinya merasa lebih mengerti materi yang disampaikan saat hybrid ketimbang saat daring. Namun, Yasmine mengaku ia mengalami beberapa kendala, yaitu ketidaksiapan untuk hybrid karena rasa takut dan bingung yang dirasakannya.

“Kalau dari segi pembelajaran enggak ada kendala sama sekali yah, bahkan lebih masuk secara hybrid. Mungkin kendalanya adalah agak shock aja, benerbener definisi bingung harus ngapain, mau berangkat kita bingung, bawa apa ya? Takut kalo ditanya dosen juga. Kendalanya banyak takutnya. Sempet juga mikir, apa nggak usah hybrid aja ya?” terang Yasmine pada Kamis (26/05) lalu.

“Soalnya angkatan 2020, masa-masa kepo mabanyatuh udah lewat yah, banyak takutnya, jadi banyak yang, ah males lah udah keburu nyaman sama online,” tambah Yasmine.

Menurut hasil bincang-bincang Yasmine bersama dosen Unpad, khususnya Fikom, saat ini Fikom sendiri menargetkan mahasiswa angkatan 2021 yang terlebih dahulu melaksanakan kuliah hybrid.

“Yang aku lihat sekarang Unpad (Fikom), masih masa percobaan karena pengen liat antusiasme mahasiswanya. kira-kira mereka tertarik nggak ya offline karena dosennya sendiri ‘tuh mereka punya target ke angkatan 2021 dulu karena masih excited dan niat-niat,” sambung Yasmine.

Renata Bella Aprilana Soewahju atau lebih akrab disapa Bella, mahasiswi Fakultas Farmasi angkatan 2021 juga merasakan hal yang kurang lebih serupa dengan Yasmine.

“Otak aku daya serapnya lebih baik waktu offline untuk menangkap materi. Walaupun ngantuk, waktu offline, pernah lagi belajar teori, lebih ada niatan nyatet, harus keliatan lebih siap. Sedangkan kalau di Zoom, kita lebih malesmalesan, nggak nyatet. Apalagi kalau kelasnya nggak wajib oncamera. Kalau offline ngerasa lebih efektif dan efisien aja, tapi minus-nya persiapan kita lebih besar, belajar materinya dulu dan harus siap mental juga,” ungkap Bella pada Minggu (29/05) lalu.

Bella juga mengatakan bahwa perbedaan signifikan sangat terasa dari semester 1 yang full online dengan semester 2 yang sudah hybrid. Banyaknya praktikum membuat dirinya merasa kaget pada awal masa offline karena belum sepenuhnya beradaptasi.

“Jadi, ada rasa kaget di awal offline karena belum bisa adaptasi karena dari SMA kelas 12 akhir sudah online juga ‘kan, jadi kita sudah kebiasa online, terus tiba-tiba disuruh praktikum. Praktikumnya fulloffline, full dari pagi sampe sore bahkan maghrib. Capek sih, seru, asik, bisa ketemu temen-temen. Tapi secapekcapeknya, kita bisa komunikasi sama temen-temen,” ujar Bella.
Reporter: Andi Tiara
Penulis: Andi Tiara
Editor: Disma Alfinisa

One Response

Leave a Reply

Your email address will not be published.